Pages

The Naked Lemper

Lemper dan Kue Bolu

Goede Middag temans .. selamat siang di Indonesia! Alles Goed ? apa kabar disana? hehe. Lumayan lah sedikit-sedikit bisa bahasa Belanda, biar nanti saat tes Inbugerin bisa sukses. 

Sudah dua minggu saya disini, so far so good, mungkin karena sekarang lagi summer jadi gak ada masalah dengan cuaca, malahan saya berkeringat bo disini!

Oh ya Minggu sore kemarin, mama kedatangan tamu teman lamanya, Tante Yos, perempuan paruh baya bertubuh gempal dan berkulit putih bersih, rambutnya berkilau merah keemasan bercampur abu-abu, menandakan uban sudah mulai berteman dengan usia yang tak lagi muda.

Tante Yos, adalah perempuan keturunan Indonesia - Belanda, menurut beliau kakek neneknya ada yang dari Indonesia, dari Depok tepatnya, dan masih punya family di Jakarta. Kurang jelas dia lahir di Indonesia apa di Belanda, tapi yang jelas setelah umur 6 tahun, Beliau meninggalkan Indonesia dan pulang ke Belanda.

Beliau berkunjung kerumah mama untuk mengambil oleh-oleh dodol garut yang saya bawa dari Indonesia. Dodol Garut disini dijual 7Euro per pack! Jam 3 sore waktu Belanda, bel rumah berbunyi, saya masih sibuk di dapur manasin beberapa sate dan bakmi yang kami masak Sabtu kemarin pas ada Family Gathering. 

Mama yang membukakan pintu untuk Tante Yos, dari suaranya terdengar orangnya hangat dan suka bercanda. Yaap.. tepat dugaan saya, orangnya sangat ramah dan mudah akrab. Tante Yos memberikan salam khas Belanda cupika cupiki 3 kali, kemudian duduk di ruang tamu.

Dia membawa buah tangan Pandan Sponge Cake atau yang biasa kita kenal kue bolu pandan dan beberapa buah Lemper, hehehe tapi lempernya khas Belanda .. telanjang ha ha ha. Waktu pertama ditunjukin bungkusin putih panjang panjang, saya pikir itu empek-empek .. eh ternyata Naked Lemper

The Naked Lemper

Saya sempatkan duduk dan ngobrol dengan Tante Yos, dia bisa sedikit bahasa Indonesia, tapi lebih banyak tahu kata-kata jorok dalam bahasa Indonesia ha ha ha. Seperti yang dibilang Mama mertua, Tante Yos ini sukanya ngomong jorok-jorok, tapi dia lucu dan baik.

Ada satu kata yang disebut Tante Yos, yang membuat saya tertawa terbahak-bahak, bagaimana mungkin si Tante Belanda ini tahu kata-kata super jorok itu, dan kami bertiga pun larut dalam tawa yang meledak-ledak setelah Tante Yos mentranslate dalam Bahasa Belanda.

Wah jadi gak cerita lemper nih .. okay deh pagi ini saya sarapan Kue Bolu dari Tante Yos, Kuenya lembut dan spongi, bau pandannya juga terasa. Lalu saya ambil lempernya, mama bilang Tante Yos pakai daging ayam halal. Nah baru deh saya mau makan :D Ya rasanya sih tetep rasa Lemper, tapi memang lebih enak Lemper Indonesia hehe, pake baju daun pisang, hmmm jadi Kangen Indonesia!



Share this:

CONVERSATION

6 komentar:

  1. Disana ga ada yang jual daun pisang kah mba?xixixi
    JAdi kepo apa yang diomongin tante Yos yang jorok itu hahahha *emak2 kepo

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah ... ya gitu deh kalo tante-tante kumpul ada aja yang diomongin
      ternyata ada mbak daun pisang pas saya ke toko Asia, tapi mahaaaal hihhi dan daunnya udah tua

      Delete
  2. hahaha, dulu pas papa mertua masih tugas diplomat di negara2 eropa, mereka srg mba bikin naked lemper, naked lontong ;p.. aku pas visit mereka dan nyicipin, masih suka2 aja sih, walo memang ga ada yg bisa ngalahin wanginya daun pisang yg membungkus yaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahha iya mbak .. Indonesiahh memang kayaah :D apa aja tinggal petik kalo di kampungku hihihi .. thank you ya udah mampir2 .. lemper daon pisang memang nikmat kalo yang naked itu rasanya sepoh kata orang jawa alias hambar

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung, sampaikan salam anda disini ya :)