Pages

Kaldu Kokot ala Bu Sayik Bondowoso


Pertama kali mengenal menu ini, pas jalan-jalan ke Madura, tepatnya di kota Sumenep ketika sedang survey lapang untuk mempersiapkan tur salah satu turis dari Polandia.

Sebenarnya saya tidak terlalu suka makanan yang berbau kambing, kecuali sate kambing .. karena selain bau yang kadang masih menyengat, apabila tidak terlalu pandai memasaknya, juga males mengunyah he he he.

Di Sumenep saya menginap di hotel C1 (baca Ce - one) kalau saya nggak salah ingat sih, atas rekomendasi dari teman baik dan ganteng, namanya Mas Icank hi hi hi. Malam itu saya ketemuan di lobby hotel, kita janjian ngobrol sambil makaaan .. asyeek dia yang traktir sayaah!

Pak bos ganteng yang masih lajang ini, sekarang jadi penguasa Airport Sumenep.. tuh yang mau daftar .. he is available loh! Lalu kami meluncur ke tempat makan yang katanya favorit. Icank menawarkan beberapa menu, salah satunya ya Kaldu kokot, tapi keliatannya lagi gak doyan sapi dalam bentuk kaldu, akhirnya kita menggok ke Sate sapi dan gule .. hmmm sedaap!

Laah terus .. keesokan harinya, saya harus bertugas ... tsaaah! maksudnya survey lapang dengan seorang guide lokal, sebut saja namanya Mas Ivan. Menjelang makan siang, Mas Ivan me-recommend menu Kaldu Kokot Sumenep dengan penuh semangat... hmm okelah saya mengiyakan, mencoba sesuatu yang baru adalah jiwa saya banget!

Voilaaa! ternyata kaldu kokot itu ENAAAAK! dan ketika kali ke dua saya mampir ke Kota Sumenep lagi .. tepatnya pas bulan Romadhon, oh oh .. warungnya tutup. Jadilah saya ngidam kaldu kokot selama di Bondowoso.

Muter-muter ke kampung arab, siapa tahu ada yang jual .. ya bener ada yang jual, kaldu kikil .. tapi kambing dan kurang essipp rasanya! 

Kurang lebih dua minggu-an setelah lebaran, saya muter-muter Bondowoso sekitar stasiun lama arah jalan Kis Mangunsarkoro .. eh gak tahu kenapa mata ini tertuju ke warung kecil, dengan tulisan Kaldu Kokot Sapi .. Masakan Khas Madura .. Oh may Oh My .. Oh Mayaa ...!


Motor saya udah keburu lewat treteg sepur, lalu saya menggok dikit depan bekas bioskop Presiden dulu, dan putar balik kembali ke arah stasiun Bondowoso. Lokasi warung ini ada di deretan toko sebelah kanan kalau dari arah Jl. Kis Mangunsarkoro, atau berseberangan dengan warung angkringan punya Erland Subowo, salah satu teman pas di SMA.

Suasana warung masih sepi, hanya ada dua orang pembeli yang lagi makan sambil lesehan, sepertinya warung ini masih baru. Lalu saya masuk sedikit kedalam, ada seorang perempuan paruh baya yang sedang meracik menu. 

Saya tanyakan apakah kaldu kokot yang dijual seperti yang di Sumenep ? Kemudian senyum ibu itu mengembang senang sambil mengangguk mengiyakan pertanyaan saya! Yesss!! akhirnya saya makaan he he he.

Setelah memesan 1 porsi kaldu kokot sapi dan lontong, ditambah satu gelas jeruk hangat, saya duduk di meja sebelah timur, membelakangi pembeli yang sudah menikmati sate kambingnya. .. melirik menu di piring mereka, saya jadi kepengen juga hi hi hi

Tak lama kaldu sapi saya siap dihidangkan. Si ibu mengira saya dari Madura, karena kenal menu ini, lalu saya jelaskan bulan lalu saya berkunjung ke Sumenep, dan diajak teman makan menu ini, hingga kepincut ingin makan kaldu kokot lagi!

Oh ya setiap kali saya makan atau mencoba menu baru, biasanya saya incip satu sendok dulu tanpa ditambah apa-apa, kalau rasanya sudah enak.. itu berarti menunya layak di rekomendasikan! tapi kalau belum ditambah apa-apa sudah hmmm kurang sedap .. yaa gak akan saya rekom!


Dan Kaldu Kokot Sapi Bu Sayik ini .. saya rekomendasikan untuk dicoba ketika anda datang ke Bondowoso! Dibanding dengan yang saya makan di Sumenep, kaldu kokot sapi Bondowoso lebih nendang rasanya, bumbu rempahnya lebih jangkep kata orang jawa ( jangkep = lengkap atau komplit).

Saya memuji masakan beliau, dan betapa bodohnya saya karena saya baru tahu itu yang namanya Bu Sayik he he he. Selama ini Bu Sayik terkenal dengan menu nasi pecelnya, tapi baru kali ini saya ketemu langsung beliau.

Bu Sayik menceritakan, warung Madura ini baru dia buka kurang lebih 3 hari lalu (pas waktu saya makan loh ya .. bukan pas nulis ini) Warung pecelnya sudah dia pasrahkan kepada anak-anaknya. Sekarang dia hanya ingin rilex sambil tetap masak!

Okay teman-teman ... yang pingin mencoba menu ini .. harganya sekitar Rp. 25,000 / porsi dan banyaaakk .. lontongnya itu 2 loh, saya gak habis :D .. Lekker eten!

Share this:

CONVERSATION

1 komentar:

  1. up date terbaru : sepertinya warungnya sudah tutup :(

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, sampaikan salam anda disini ya :)