Pages

Soto Ayam versi Peranakan Jawa Suriname Netherlands


Melongok kembali tentang sejarah Belanda, yang dulunya banyak "menjajah" negara-negara seperti Indonesia, Suriname, dan beberapa pulau di Kepulauan Karibia, membuat Negara ini kaya akan "kuliner serapan" dari Negara-negara yang pernah dijajahnya.

Bukan hal yang baru lagi ketika anda datang ke Belanda, maka akan sangat banyak nama dan jenis makanan yang mirip-mirip bahkan sama dengan apa yang kita punya di Indonesia. 


Ada beberapa menu yang memang berasal dari Indonesia seperti sate ayam (sate ajam), krupuk (kroepoek), mie goreng (bamie goreng), nasi goreng (dikenal dengan nasi), dan yang paling digemari ada Saoto Ajam alias soto ayam!

Menurut mertua yang juga berasal dari Kepulauan Karibia - Curacao, masakan versi Indonesia di Belanda itu paling enak kalau yang masak orang jawa! hehe .. maksudnya peranakan Jawa Suriname yang dikenal dengan sebutan The Javan (baca de yavan)

Nah setelah saya nyobain ikan herring di pasar Den Haag, baca di sini ya Uji Rasa Ikan Herring , selanjutnya saya di ajak Om Reig, abang dari Mertua yang tetep sehat bugar bin sexy di kepala 60an, menuju sebuah resto Java Suriname

Kami harus naik trem dari Pasar Den Haag menuju ke Warung Mini, disini nih FB accountnya Warung Mini Den Haag, Om Reig mengenal warung mini sejak masih buka di tempat yang lebih kecil dari resto yang sekarang ada.

Dia sepertinya menjadi pelanggan loyal yang sudah hafal semua menu disini, bahkan waktu kami antri tempat duduk, semua pelayan dan pemilik menyapa hangat Om Reig, beliau juga mengenalkan saya sebagai orang jawa dari Indonesia yang mau nyobain menu disini. Ahh jadi pingin balik ke warung mini :p


Ada banyak menu yang mereka jual, mulai dari makanan khas Indonesia, Suriname, dan juga menu standar seperti roti sandwich dan aneka soft drink. Saya penasaran dengan Soto Ayam ala Belanda, karena pas ke Indonesia, mertua gak cocok dengan Soto Ayam Lamongan, katanya kok warnanya kuning?! 

Oke pesan 1 soto ayam dengan nasi, seharga kurang lebih 3 Euro untuk porsi kecil. Om Reig pesan dengan extra ayam tambah sate ayam, mertua pesan bamie goreng sate ayam sedangkan Tante Judith, kakak mertua, pesan Nasi ayam. 


Resto ini sangat ramai setiap harinya, bahkan harus antre tempat duduk untuk bisa makan disini, yang take away order pun juga gak kalah banyak. Restonya terbilang kecil untuk ukuran resto di Indonesia, kurang lebih 9 x 4 meter, Ownernya Java Suriname Muslim, jadi semua makanan disini halal.


Pemiliknya mengatakan semua makanan disini halal, dan sempat menyatakan bahwa mereka menjalankan 5 rukun Islam, tanpa menyebutkan dirinya muslim, saya terkesan dengan ucapan itu! menurut saya kalimatnya mengandung makna yang sufistic.

Setelah menunggu beberapa menit, pesanan Soto Ayam saya datang, woohuuu.. oalaah mamaa ini toh yang disebut Saoto Ayam versi Java Suriname Belanda, ini mah bukan soto ayam kalo di Indonesia hi hi hi .. ini sih lebih ke Sop Ayam ala Pak Min Klaten yang kuahnya bening!

Isinya suwiran daging ayam, irisan bawang goreng, kentang goreng, mihun, telor ayam utuh, taoge dan kuah sup segar.

Okey mission accomplished!







Share this:

CONVERSATION

14 komentar:

  1. Ada kuliner Suriname yang namanya bojo kalau gak salah. Saya dan temen saya ketawa begitu lihat namanya hahaha.. Salam kenal mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi .. saya belum pernah coba itu mbak, yang saya makan Jhony cake :D
      salam kenal mbak Harjanti

      Delete
  2. hahahah, kdg2 penafsiran orang beda2 sih ya.. masalahnya si indo aja soto bnyk jenisnya... ada yg bening, ada yg santan, ada yg kuah bening :D.. aku pribadi krn asal dr sumatra, jd lbh suka soto yg santan kuahnya mba.. tp kalo bening gitu enak juga, apalagi utk srapan, g bikin begah perut yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaah sumatra :D aku ngefanss banget sama masakan Padang he he he .. dan pingin sekali jalan-jalan ke Sumatra.
      iya mbak ini sotonya lebih mirip Sop Ayam Klaten, jadi seger rasanya

      Delete
  3. aku kira nama sotonya, soto ayam jowo londho :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi .. iya mbak :) Soto Blasteran iki ceritone .. terima kasih sudah mampir ya

      Delete
  4. Den Haag banyaaak resto Indonesia yang enak mbaaa...jadi kangen masa muda di sanaaaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh iya kah mbak? sepertinya harus explore lebih banyak he he he :) terima kasih ya sudah mampir

      Delete
  5. Oalah.. berarti sama Soto Kudus mbak, sementara kalau Soto Kudus harus dikasih kecap biar terlihat nggak bening-bening amat. Tapi kalau ada bihunnya jadi menyerupai Soto Semarang. Mungkin pendahulunya orang Semarang apa ya mbak, ya sekitar Pantura mungkin ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mungkin ya mbak :) karena rata-rata yang diangkut ke Suriname itu dari Jawa Tengah, jadi masakannya cenderung sama. Wah sepertinya saya juga harus main-main ke Kudus dan Semarang nih kapan-kapan :) kepingin Rawon Kebo ya hehe

      Delete
  6. Kunjungan balik mbak Ericka...
    Saya dulu pernah main ke Den Haag saja, same melipir daerah sekitar...ini banyak teman2 ngajak jalan kesana..enak sih disana, banyak jajanan Asianya ..nggak kayak disini..nyarinya susah... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih Mbak Dewi :)
      mudah-mudahan kita bisa ketemuan ya kalo sudah pindah ke Belanda :)

      Delete
  7. Wihh mbak senang banget ya kalo di luar negeri ada resto yang jual masakan Indo :D ehhehe etapi emang bener sik, soto tiap daerah beda-beda. Kalo di Manado, sotonya bening.. Jadi lapar deh lihatnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak .. kangen makanan indonesia di Negeri Orang itu rasanya ohh sakit hahaha, karena harganya lebih mahal berlipat-lipat, tapi demi kangen :) .. wah Manado punya soto juga ya ternyata selain bubur

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung, sampaikan salam anda disini ya :)