Pages

"Nguber Kondangan"



Suatu sore, tiba-tiba Vegy, salah satu penghuni kamar kos paling ujung, datang dengan membawa undangan. dan kami, 3 orang penghuni kos yang masih tersisa, laksmi, munti, dan aku, saat itu sedang asyik mengagumi suara mas Tompi dari balik layar TV dengan suguhan khas anak kos, semangkuk mie instant, kacang syukro, plus es teh

By the way
Tau gak sih.. si Vegy bawa undangan apa... ? Ya.. kamu benar.. undangan nikahan alias kondangan.. Duhhh...rasanya "cenutt" pas baca.. bukan lantaran dia ngrebut pacar ku.. tapi... ya you know lah... faktanya, 4 orang penghuni kos itu bukan mahasiswa lagi.. dan faktanya lagi, umur udah mendekati "trafic light" alias lampu merah kepala 3 gitu loh..

Dan diundang ke kondangan.. berarti.. minimal bawa pasangan kan, so... datang nya gak glondangan kaya truk sampah yang baru buang muatan di TPA,,yang ada bunyi glundang.. glundung.. skop pengeruk sampah.. hiks.. Hmm... Masak sih..cantik cantik begini datangnya cuma sama high heel, plus dompet di ketiak.. udah gitu.. baju gak model lagi..aduuh semakin menohok..Ya udah deh..tapi kami turut seneng meski rada nyesek dada.

Sekilas si Laksmi baca undangan itu,.. ohh tanggal 5 Januari nih.. jam 9 pagi... trus gantian si Munti.. dimana neh ?.. Malang.. deket terminal Arjosari gumamnya.
Dan si Vegy menimpali.. iya datang ya.. itu deket kok dari terminal Arjosari.. naik becak aja paling juga cuma 5 ribu pintanya penuh harap.

Hari H...
Sehari sebelum hari H, malamnya si laksmi bilang ga jadi ikut.. tinggal aku dan munti
yang besok berangkat ke malang.
"Eh besok jam berapa berangkatnya?" tanyaku.
”Jam enam aja... kan dua jam perjalanan surabaya malang.. trus belum kena macet di porong.. udah gitu naik bis.. bisa rontok dandanan kita. Dan untungnya.. kalau berangkat pagi.. makanan masih banyakk.. hehe.”
”Huuuh dasar anak kos kere..tuh si munti,” sergahku.
”Oke deh..
aku pakai baju abaya hitam... aksen bordir broci dan jilbab ungu dengan ornamen mutiara putih.. kamu jadi pakai baju apa neh..?”
” Aku juga pakai baju hitam, at least biar kelihatan sedikit kurus gitu.. setelan celana hitam.. udah simpel..”

Keesokan paginya.. aduhhh weker..
telat neh..ayo cepetan mandi..
”Ga usah sarapan..ntar disana bisa makan banyak.. ,”kata Munti.
”Ok.” sahutku pendek.
Kita berdua pun..dandan rapi jali..persis ibu RT yang mau naik pentas.. Sepasang mata tukang becak melirik.. (duh..kenapa bukan cowo ganteng)
"Becak ta mbak..?" sapanya ramah..dalam dialek surabaya. Aku menjawab,”oo.. mboten pak..(tidak pak..).”

Sampai di ujung gang.. pas ada bis kota berhenti.. dan duduk manislah kami di bangku nomer dua.. membawa kami meluncur pasti, menerobos dinginnya pagi Surabaya menuju terminal Bungurasih. Genjrang genjreng pengamen..menemani lamunan kami berdua.Semoga ntar di kondangan dapet kenalan cowo ganteng.. and makan sepuasnya.. hmmmm nyamm nyam..

Tak terasa.. tiba-tiba si kondektur teriak.."Yang Malang..Malang.. Pasuruan... gak masuk terminal...turun sini.." Aku dan Munti berpandangan...ayoo turun.. dan kamipun loncat girang.. tapi... loh..kok disini..di jembatan tol???
”Lewat mana nih Mun..?”
”Itu tuh..ikutin si bapak depan.. loncat pembatas..turun ke bawah jembatan layang...” sahut Munti.
"Hwaaaaa....? Ojo gendheng koen Mun.. !!”
Masak pakai high heel suruh turun bukit.. udah gitu aku pakai abaya...
”Kamu yang bener ae..”kataku lagi.
”Udah.. cepetan.. mau makan enak gak..!” balas si Munti.
Hu uh.. dengan sedikit keringat bercucur kaya kue cucur...aku lompat pagar.. sambil tingak-tinguk.. khawatir ada orang yang tak bermoral..mengambil gambar perempuan cantik dengan abaya diangkat sebatas lutut lompat palang pembatas jalan tol.. Hup.. lega..

Tapi perjuangan ku tak berhenti sampai disitu.. aduhh.. Mun..tunggu.. itu curam banget turunnya.. gimana..masak lepas sepatu.. ga mungkin jreng..bisa bisa dikira habis dari nyangkul di sawah. Setengah hati rasanya menuruni bukit..sambil ngedumel.. duh tau gitu tadi turun di terminal.

Akhirnya..sampai juga aku dan munti di bawah.. semua orang pada nengokin kita..
ya iyalah secara kita wanita terhormat..cantik..cerdas dan bermoral.. turun dari kayangan.. dan dengan pongahnya.. kepala secara otomatis terdongak bak putri Inggris..
Klutak.. ada sebuah kerikil terlempar di pipi si Munti membuyarkan impiannya. "Eh Non.. kita itu diliatin orang..gara-gara dandanan kita.. yang sedikit aneh di pagi hari.. dan lagi turun dari bukit tuh..! Sadar gak sih..?"
”Eh gitu ya..” jawabnya bego..
Duh..penderitaan kami belum tuntas juga. Kenapa bus yang ke Malang pagi ini penuhhh semua. Sampai berdiri penumpangnya. Maunya sih nunggu yang rada lega,
tapi ga pernah ada bangku kosong kecuali diatas bus. Oh.. Tuhan..mau cari jodoh and makan gratiss.. jalannya panjang banget yak..?!
"Ini semua salah mu..kenapa tadi turun sini.." cetus Munti ketus
" Loh.. aku pikir langsung oper bus..ya maap.." jawabku.
"Apa kita naik angkot aja ke Bungur..? tanya nya lagi.
"Eh itu..bus ayoo naik..." selorohku sambil berlari..
”Malang..malang.. kosong..kosong mbak.." teriak Kondektur..
Kami pun berlari.. dan sampai di pintu..saling berebut untuk naik, ternyata yang kosong di kolong sandal.. huuhh dasar kondektu. Sadar gak.. kalau kita seharusnya butuh sekelas honda jazz atau minimal alphard gitu hehe
Sampai diujung pintu,gak bisa maju lagi.. aku duduk dekat pak sopir. Mengingatkanku pada lagu.. naik delman istimewa.. dan si Munti.. berdiri mematung
sambil sedikit manyun.

2 Jam perjalanan mengantar kami di Kota Malang tercinta. Bis melaju cepat, tiba di kota Malang masih pukul 8 pagi, udara dingin langsung menyapa pipi tambunku dan sedikit mengusap peluh yang kini berubah menjadi keringat dingin. Malang pagi itu, tepatnya di sekitar terminal arjosari terlihat sepi. Mungkin karena udara dingin orang pada malas keluar. Eh,,bukankah tiap hari dingin kalau di Malang ?! Kami berdua tingak tinguk, mencari cari dimana kiranya tempat berpesta. Tapi karena masih pagi, dan dandanan kita udah mulai luntur,akhirnya masuk ke warung. udah gitu.. kita laper banget.
"Masih kepagian nih.. kita duduk sini aja dulu.. malu dong.. dikira mau cari makanan gratis.." kata munti membuka obrolan pagi.
"Lah.. kan emang iya.. bukannya semalem kamu rencanain gitu.." balasku setengah menyindir..sambil menyeruput teh manis

Akhirnya kita coba jalan pelan-pelan.. menuju gedung tempat si Vegi menikah.
Lah..kok sepiii bangett ya? Hmm.. Orang Malang itu gak disiplin.. undangan jam 9, pada belum siap semua... itu lihat.. ice carving masih baru dibikin.. bedak ku udah luntur semua..
” Terus kita mau kemana neh..?” tanya Munti gak sabar.
”Tuh ada warung.. kita minum segelas teh lagi yuk.. ”ajakku sambil nyengir..

Satu jam kita duduk di warung itu, menunggu acara yang gak segera dimulai... risau dan gelisah persis pungguk merindukan bulan. Lalu karena udah gak sabar,akhirnya kita ke pos satpam tempat gedung itu, dan disapa ramah 2 pemuda ganteng. Tapi sayang... hik...hiks.. mereka satpam.. sedang kita.. wanita cantik berbudi dan bermoral.. mendambakan lelaki tampan yang mapan. Huaaaa... kapan datang..?

"Lho mbak..mau kemana...?" sapa Satpam
"Ini pak ke kondangan.. tapi kok belum siap... ya ?" jawab Munti
"o.. undangan nya jam berapa mbak..? tanya satpam..
"Jam 9 pak.. tapi kok sepi sih..? Orang Malang nih suka molor ya pak..?" Seloroh Munti berasa dia yang paling disiplin. Huuuu..
"O.. gak jam 11 a mbak..?" jawab satpam yang satu lagi dengan logat malangnya yang selalu berakhiran ”A” dibelakang kata kerjanya.. minum a..? jalan a? Pacarmu a..? hmmm kapan Z nya?
Lalu dengan ketus munti menangkis "Ahh gak mungkin pak.. kita ini sudah siap siap dari semalem..dan berangkat pagi..karena undangan nya pagi, jam 9..."
Percakapan antara Aku,Munti dan si Satpam berlanjut.. dan kita sempet eyel-eyelan jam. Aku akhirnya juga jadi ragu..
jangan2 si Munti salah lihat jam. Hmm.. jadi makan empek-empek.. pakai sate... capek.. bu RT... ! desahku pelan..

Dan Pesta pun dimulai..
Tapi kami masih nyesek..dan "beranggapan" panitia gak profesional.
Si Vegi salah kasih undangan lah, acara "lirik sana sini" batal. Yang ada.. cari makanan.. udah gitu gak napsu.. karena udah dibikin ngambek sama cerita panjang perjalanan pagi ini..

Aku pulang beda bis.. Si Munti pulang kampung ke Lamongan.. dan aku balik ke Surabaya.. akhirnya aku sampai ke rumah.. eh kos ding..! dan segera aku cari undangan nikah si Vegi yang hampir jadi lap. Ups.. ini dia.. O..o benar dugaanku.. ini mata si Munti yang rada juling kayanya.. (husshh) dia baca jam undangan untuk acara akad bukan pesta resepsinya...

"Akad Nikah" hari Sabtu...5 Januari.. jam 9 pagi

Resepsi... hari Minggu.. 6 Januari jam 11 siang..

??!!!!!

Copyright@2010 Chittanesia

Share this:

CONVERSATION

2 komentar:

  1. hahaha...seru banget ceritanya.
    bisa kebayang deh perjuangannya.
    jadi kangen sama Malang...

    eh, emang dialek Malang ada tambahan huruf 'a'nya ya..baru tau nih..

    ReplyDelete
  2. hihihi..
    Iya Bang.. loga kera Ngalam.. selain dibolak balik kata katanya.. juga ada akhiran a untuk kata tanya..

    Iyo-a? lapar-a? hihihi... gantheng-a?
    uka ukut utapes...hihihi
    kadit akus naki.. hahaha

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, sampaikan salam anda disini ya :)