Pages

Ketemu Josh Groban

Foto : Punya Mas Josh di Websitenya
Malu bertanya sesat di jalan.. Malas Belajar Minta diajar .. malas mencari rasakan sendirii

Jam menunjukkan 8.55 WIB, padahal saye ehh saya sudah mendarat di Malaysiee nih.. apa macam lah? Heheh..maaf bahasanya jadi roaming. Lalu segera saya rubah jam tangan saya karena sedang melangkah lebih awal di masa depan..tepatnya menjelajah lorong masa depan #beda waktu maksudnya

Berjalan menyusuri koridor pesawat, menuju pintu keluar dan menuruni anak tangga perlahan, antre dengan penumpang yang lain.. seorang pilot, menyapa disudut pintu sambil mengucapkan terima kasih sudah terbang bersama kami, sampai jumpa.. Ah jadi inget acara unyil.. kalau sudah habis suka bilang… “Sampaiii Jumpaaaaa” dengan suara cempreng.


Ah.. akhirnya aku keluar dari pesawat, menghirup nafas dalam-dalam, melihat langit, menyoroti sekeliling, dan akhirnya berlagak seperti monyet, karena saya gak ngerti habis ini kemana. Saya ikuti saja, orang-orang di depan saya, kemana mereka perginya. Tujuan saya selanjutnya adalah ke Melaka atau Malaka. Tapi karena “ketibaan” saya sudah malam menjelang larut, seperti saran Papi Alid, ya untuk menghemat budget, jadi saya tidur kleleran di hall nya LCCT #sayang gak ada yang motoin saya pas lagi tidur :D

Dipikir-pikir, emang sih airportnya Malaysia LCCT lebih gede, lebih kumplit, dan lebih lega, tapi… kalau urusan naik turun pesawat, masih mending Juanda, karena penumpang gak perlu turun tangga, tapi langsung lewat “belalai” heheh lupa apa namanya itu.. yang menghubungkan pintu pesawat dengan pintu kedatangan / keberangkatan penumpang, dan yang jelas bebas debu, angin, panas, apalagi kehujanan.

Dua jam melayang diawan plus pakai acara kejar-kejaran pas di Juanda, membuat saya sedikit linglung. Rupanya ketinggian udara juga membuat otak sedikit macet, ya semacam dungdung hihihi.. apalagi kalau ketemu dengan urusan hitung berhitung..  karena saya memang tergolong memiliki kecerdasan otak kanan, yang lebih cenderung pada keindahan, seni. Jadi, kalau bertemu dengan angka-angka, otak saya langsung macet, padahal gak ada si komo lewat tapi kalau bertemu cowok gantheng, manis, matanya tajam, senyumnya lembut seperti Vin Diesel, ahh otak saya cepat sekali merespon dan langsung menemukan jawaban soalnya.. itu lelaki tampan! :p

Foto : Hasil Browsing Internet
Nah.. urusan hitung menghitung dimulai, saya harus membeli sim card, meski nasehat si Pangsid, gak usah beli, tapi karena saya takut ntar kenapa-kenapa, jadilah saya beli tune talk yang ternyata masih sodaranya AirAsia.. Alid bilang harganya Cuma enam belas ribu, yah murah dong.. udah sama pulsa. Pas di counter, wah senangnya karena kata si pelayannya cardnya gratis, dan sudah bisa blackberry-an, Cuma beli pulsa seharga RM 50 or RM30… karena saya Cuma tiga hari, saya pilih yang RM 30.. tuh kan.. saya bilang juga apa.. otak saya lagi dilewatin si Komo.. alias macet, RM 30 saya itung seperti kalau saya lagi beli yoghurt di J-co, 15 for single cup, berarti 15ooo :D so RM 30 berarti 30ooo…. Xixixi

Urusan pulsa sudah beres, saya keluar menuju ruang tunggu bandara, saya bergumam.. Alid dulu tidur dimana ya..? saya sms si Alid.. ehh gak dibaless..somprett :p, ah saya coba jalan-jalan keliling, tapi malah keluar area airport, malah tempat nunggu Taxi. Kemana ya..? akhirnya perut krucuk-krucuk, karena belum makan. Mata saya mencari tempat yang kira-kira murah tapi sehat J hmm fast food semua. Uhuyy saya berjalan agak kepojok, dan itu kedai India.. sebelum saya masuk, saya lihat menu dan harganya. Ah murah kok.. RM 18 tambah minum jadi RM 24… heheh 24ooo yaaa :D sama seperti di Surabaya, bahkan lebih murah soalnya di kawasan Bandara

Telepon lancar, perut kenyang… tinggal cari tempat tidurnya, akhirnya saya masuk lagi ke hall nya, dan what a surprise.. banyak orang jualan pindang, semakin ke pojok malah jualan pepes,  orang bergelimpangan dengan selimut persis pepes tongkol. Asyiikk saya menemukan tempat, saya coba berkeliling, awalnya juga takut sih.. saya sendirian, perempuan muda maniss lagi.. #hahahahah, trus saya melihat seorang bapak tiduran di pojok dengan trolly disampingnya.

Saya duduk dikursi panjang, melempar senyum, lalu coba-coba merebahkan badan, ehh kursinya ada sekat-sekatnya, jadi ga bisa selonjor. Hmmm melantai dong! Untung sudah persiapan, saya minta ijin sama si bapak, mau tidur disitu, dan diijinin. Mulai deh gelar lapak, tidur ndelosor berasa di spring bed. Baru 10 menit berlalu, saya kaget karena ada suara laki-laki muda disamping saya, aih aihhh…. Tuh kan otak saya langsung signalnya kuatt… Jossshhh Grobaaaann..!

Kucek-kucek mata, ahh benerr di depan saya Josh Groban, ternyata si bapak tadi tidak sendirian, dia pergi dengan anaknya, dan ini dia si Josh Groban. Aduhhh gimanaa ya mau ngomong, saya sudah ngantuk sekali, pengennya sih dinyanyiin lagu per te sama si Josh Groban :p. Tidur semakin gak nyenyak, karena Josh  duduk pas didepan saya, lagi asyik mainan hp, udah gitu saya kok semakin nervous dan tremor yaah.. aduhh grogii demam panggung… hohoho ternyata bukan lantaran ketemu si Josh, tapi kathuken alias kedinginan ha ha ha ha.

Anehnya, ketika sedang dilanda kathuken karena AC LCCT duingiiinn bangett, maklum di Gubeng Estate, adanya  Cuma AC PK2 (Angin Cendela Pakai Kipas-Kipas), otak saya semakin jaya dan cemerlang, meski saat itu jam menunjukkan pukul 3 dini hari. Iseng-iseng saya ngitung-ngitung pengeluaran, sambil sedikit lirik-lirik si Josh Groban, aduhh sedeeeepp betulll. Cringg… tuing tuing…! Waduh waduh kok uang saya tinggal beberapa ringgit..?!
Olala… saya baru nyadar kalau salah hitung uang, ditotal-total, uang yang saya keluarkan beberapa jam setelah mendarat, sejumlah RM 54 dan itu bukan 54ooo…dunggdoonggduuunggdoongg… tapi sekitar 160ooo howaaaahhh buat pulsa sama makaaaan doaangg L

Saya meringiss, kenapa tadi gak teliti, trus saya menoleh ke Josh yang udah ndlosor dibawah kursi, saat itu saya semakin teliti.. karena si Josh bukan Josh Groban lagi… dia udah pules di lantai.. pakai gaya mangap pluss ngilerr .. wahh parahhh ini mah Josh Grobak.. hihihi.. tapi tetep gantheng kok!

Foto : Hasil Browsing Internet
Yah..yah… akhirnya pagi menjelang..saatnya berpetualang.. meski semalam tidur dalam mimpi kelam.. tapi hari ini mentari pagi bikin happy… toh semalam saya ditemenin sama Josh Groban eh Josh Grobak :p yipppyyy! Si Josh Grobak juga udah bangun dan mendorong troly kearah check in untuk penerbangan selanjutnya, dan saya juga mlipir mencari toilet untuk mandi..kata si Alid, toilet yang enaak di samping Zon Emporium… *mungkin buat cowok, tapi zona ceweknya enggak bangettt dehhh kotoorrr  dan gak ada tempat mandinya…


Trus saya ke toilet yang lain.. uhuuyyy ini baru namanya toilet :D pas dibelakang LCCT Emporium, toiletnya keren euyy, kalau yang cewek warnanya pinky gitu deh.. dan yang cowok biru muda.. hmmm passs banget lagi sepi gak ada orangg.. langsung saya masukk. Eitttss cerita sampai disini dulu yaakk.. hehehe saya mau mandi


Share this:

CONVERSATION

2 komentar:

  1. set dah jelas aja bandara sono gak pake garbarata, orang tax nya murah, justru yg pake garbarata itu mahal banget tax-nya kayak juanda tuh...

    ReplyDelete
  2. hahaha... yee kan maunya yang murah yang enaaakk hihihi

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, sampaikan salam anda disini ya :)