Pages

Begadang apa Bedagang

untuk mengasah jiwa entrepeneur salah satunya dengan berdagang, dan pedagang yang sukses itu adalah mereka yang mampu membaca peluang

Bicara soal dagang, atau bahasa kerennya business, saya bukan pakarnya, apalagi dibilang maestro, wah jelas-jelas bukan. Tapi saya lagi pengen bicara tentang dagang, karena saya menekuninya dan menyukainya. Kesan pertama orang tentang saya, ya pantes suka dagang, lha wong keluarga dagang, gimana gak mau nurun..? pendapat itu gak ada salahnya, tapi benernya juga baru seperlima :p

Photo Link
Siapa bilang sih dagang itu karena faktor keturunan, apa sudah ditemukan gen atau jenis sel keturunan dagang ya? Setahu saya yang ada keturunan itu lawannya kenaikan hihihi. Dagang atau bakat dagang, itu bukan karena memiliki keturunan, entah itu bapaknya dagang ayam, engkongnya makelar tanah, tantenya dagang rujak uleg, atau emaknya dagang sprei hihihi, tapi dagang itu karena ada kemauan, bahkan bisa diasah menjadi bakat, buktinya banyak lembaga atau kursus bahkan sekolah-sekolah yang mencetak menjadi pedagang. (Mana ada...??!) Lah masih gak percaya, buktinya Business School menjamur, kuliah jurusan International Business Management / Intenational Business Administration hingga jurusan Entrepreneurship Class juga banyak peminatnya... apa itu bukan ”jurusan pedagang” namanya? 


Memang sih, sejak sekolah dasar saya sudah terbiasa jualan, ”diajarin jualan” mulai dari bikin boneka-boneka dari perca, ikat rambut dari sisa kain baju, gelang-gelang manik sampai jualan kartu nama fantasy, pas jaman SMA dulu. Waktu itu saya gak mikir untung rugi, tapi saya senang karena ada orang yang mengapresiasi kerja saya, dan tentunya dapat uang buat beli buku, pensil, penghapus warna warni baru. So ”diajarin suka” berdagang sama orang tua, itu adalah modal masa depan saya kelak. 

Orang tua saya memang punya toko kelontong, dan sejak kecil saya sudah dipajang di toko, alias disuruh jaga toko pada jam-jam tertentu. Yang bikin saya dongkol kalau pas lagi main sama teman-teman, eh dipanggil suruh pulang, sedangkan adik saya gak papa main terus.. duhh rasanya jengkel bangett... muka cemberut, sambil jaga toko, kalau ada orang beli suka ga senyum & jutek ha ha ha... biar cepet pergi. Saya sempet protes sama ayah, ”kok aku teruss yang disuruh jaga toko, adik enak main terus...”  jawaban ayah saya waktu itu, ”sudahlah jangan iri, nanti orang yang terbiasa kerja dari muda, masa tuanya lebih enak” . Duh waktu itu kan saya masih kelas 3 SD masih suka main-main, eh udah diomongin masa tua.. dan boleh dibilang ”exploitasi anak di bawah umur” hahaha.. 

Nah saya ”dipaksa suka” kerja dan dagang sama orang tua, tapi itu benar-benar amunisi super ampuh di masa depan saya. Akhirnya saya terbiasa dengan suasana toko, justru disana saya lebih kreatif, menata dan mengubah lay out toko, main-main dengan pembantu toko, dan juga bandel di dalam toko. Saya jadi ingat dulu suka main-main bergaya ala koki, saya masukin telor-telor di toko kedalam karung tepung, lalu saya aduk-aduk kaya bikin adonan ha ha ha... pas ketahuan sama ibu, langsung deh telinga merah gara-gara dijewer.

Photo Link
 Menginjak bangku SMA, hobi jualan saya masih terus berlanjut, waktu itu lagi musim masuk sekolah, dan tentunya banyak yang butuh beli peralatan sekolah, khususnya buku tulis. Di toko saya, jual perlengkapan sekolah, nah itu dia.. saya bawa buku yang sampulnya keren dan lucu, dan ternyata itu menjadi media promosi ampuh, ada beberapa teman yang pengen beli buku itu, akhirnya saya tawarin, dengan harga diskon.. jadilah saya berdagang buku. 

Meski untungnya tidak seberapa, tapi saya senang, uangnya bisa saya tabung utuk beli buku bacaan. Masih kurang puas dengan hasil jualan buku, saya putar otak, gimana caranya dapat uang saku tambahan, agar bisa beli buku-buku bacaan baru. Saya iseng baca-baca lowongan pekerjaan di koran, eh dapat info tentang ide cari uang tambahan dengan jualan kartu nama fantasi.
Tapi perusahaan itu adanya di Bandung, jadi harus via pos untuk minta catalog desain kartunya, dan system pembayarannya via wesel. Waduh jaman dulu belum ada mesin ATM sebanyak sekarang, yang ada transfer bank, tapi sayangnya perusahaan itu tidak menerima system transfer, awalnya saya sedikit ragu, tapi saya coba juga :D. 

Pertama target pasar saya adalah teman satu kelas, memang waktu itu lagi musimnya bertukar data diary dan photo, plus kartu-kartu lucu, jadi jualan kartu nama fantasi pas banget momentnya. Nah hari demi hari, order saya semakin banyak, bahkan hampir satu sekolah pesan semua hihihi… saya jadi juragan kartu nama, dan untungnya lumayan buat beli buku-buku baru. Dari pengalaman ini, saya “diajari membaca peluang” dan “diajari memilih pangsa pasar” plus “diajari berani ambil resiko

Lepas dari SMA, saya melanjutkan kuliah di Jember jurusan Teknologi Hasil Pertanian, nah disini saya bertemu dengan seorang kakak tingkat, yang ternyata juga punya jiwa entrepreneur, namanya Mas Robert, dia yang pertama kali mengalkan jenis usaha MLM, saya banyak belajar dari dia, hingga lulus kuliah saya juga masih coba-coba yang namanya MLM. Tapi saya tidak suka dan sepertinya bukan jalan saya, karena sistemnya yang kurang oke.

Selama di kampus, saya sering mengikuti pelatihan wirausaha, atau seminar-seminar yang berbau entrepreneur. Ada seorang dosen, namanya Bu Herlina, waktu itu, dia mengajar materi management. Bu Herlina ini sering memotivasi kami untuk jadi entrepreneur dengan menciptakan produk-produk pangan yang layak jual. Satu pesan yang saya ingat dari Dosen yang selalu tampil stylish ini, ”untuk mengasah jiwa entrepeneur salah satunya dengan berdagang, dan pedagang yang sukses itu adalah mereka yang mampu membaca peluang” 

Pesan itu yang selalu saya ingat sampai saat ini, yang membuat saya terus belajar bagaimana menjadi pedagang yang baik. Saya pun memiliki contoh real-nya untuk menjadi pengusaha sukses, dia adalah Khadijah ra, istri Rasulullah saw, yang sangat menginspirasi saya untuk menjadi entrepreneur dan tentunya bermanfaat untuk seluruh alam.
Kalau bang Roma bilang begadang jangan begadang, begadang boleh saja asal ada artinya, kalau saya boleh nyanyi, saya ganti menjadi : Bedagang ayo bedagang, Bedagang memang asyik asal tau ilmunya. So mari kita memutar kuadran kita menjadi di sebelah kanan.. entrepreneur ... akurr..?

Share this:

CONVERSATION

0 komentar:

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung, sampaikan salam anda disini ya :)