Pages

Menikmati Warna Suara Adzan

Area seputaran Masjid Jamik Singapura

Pernah gak sih kamu merasa bete, pagi-pagi atau siang bolong, tiba-tiba ada suara adzan dengan suara cempreng memecah langit ?

Disini, di Kota Bondowoso sepertinya bisa dibilang hampir tiap 2 km atau bahkan kurang, ada musholla yang selalu mengumandangkan adzan, ditambah lagi "nada suaranya" beraneka ragam.

Tidak hanya itu saja, setiap sekolah juga menggunakan pengeras suara, yang suaranya bisa terdengar hingga jarak 1000 meter .. apalagi kalau rumah kita di lantai dua .. duhh itu suara-suara seperti rebutan space, siapa duluan yang sampai ke telinga "pendengar" nya. 

Waktu saya kecil, cuma masjid jamik atau masjid besar (masjid agung) yang adzan pakai pengeras suara, dan muadzin-nya pun suaranya merdu mendayu-dayu. Lantunan lafadz adzan terbawa angin hingga penjuru kota Bondowoso. 

Tapi apapun suara adzan yang berkumandang, saya berusaha menikmati .. meski sebenarnya lebih jarang mendengarkan maupun menjawab adzan .. duhh ya Allah! nakalnya hambamu ini ya.. Padahal kan doa disela-sela adzan dan iqamat itu makbul .. kata pak Yai :D. 

Ngomongin soal adzan, saya jadi teringat beberapa teman yang tinggal di rantau, ada seorang teman dari Mesir, yang merantau di Inggris, waktu itu saya pas lagi ngobrol di skype, pas masih ngantor di Surabaya .. eh tiba-tiba masuk waktu adzan ashar

Eh teman saya ini tiba-tiba diam, dan mengisyaratkan untuk mendengarkan adzan plus menjawabnya... aduh jadi salting saya. Setelah adzan selesai, dia terlihat begitu khusyuk berdoa, dan tiba-tiba meneteskan air mata.

Waduh kenapa? pekik saya dalam dada. Diapun menceritakan, bahwa sudah lamaaaaa sekali tidak mendengar adzan yang dikumandangkan secara "LIVE" .. bolaa kalii ya hahaha.. eh maap :p 

Dia lalu curhat, kamu tuh beruntung ya tinggal di Indonesia, tiap har kamu bisa dengar adzan 5x waktu sholat ..paparnya ketika itu. Disini, aku gak pernah dengar adzan, itupun kalau aku bisa ke Masjid untuk Sholat Jumat, selebihnya aku cuma dengarkan adzan di Laptop.. ceritanya lagi ..

Mak Jlebb rasanya waktu itu hati saya .. iya ya kita di Indonesia tiap hari dengar adzan, dipanggil-panggil Allah untuk dating, eh tapi kitanya yang males-malesan datang, atau bersegera menyambut panggilan-Nya .. hmmm jlebb lagi.

Awalnya sih saya merasa biasa aja mendengar curhatannya, tapi setelah saya punya kesempatan jalan-jalan backpackeran ke Luar Negeri, duh baru deh kerasa .. kangen sama suara adzan yang hiruk pikuk!
Berapa Masjid yang bisa anda Lihat :D

Waktu itu saya pas di Singapore, hmm kerasa bangettt nget nget .. ga ada adzan, mau cari musholla susah, trus mau wudhu juga susah, buang air juga .. karena semua pake toilet kering .. hikz. . kita nih ya orang iNdonesia terlalu dimanja banget, tapi kadang kita ga sadar dan jatuhnya gak bersyukur.. hmmm

Trus lagi .. cerita tentang adzan, pas ngobrol sama suami, yah suami saya muallaf .. -baca disini ya :D .. suamiku muallaf - dia juga sering video call, nah rumah saya dekat sekali dengan musholla .. selalunya pas nelpon bertepatan dengan adzan zuhur maupun ashar. 

Dia bilang, dulu waktu kecil, gak sengaja pernah dengar adzan dan orang mengaji, waktu itu dia pikir lagi "nyanyi" karena nadanya indah ..hahaha, dia sempat terkesan dan pingin tahu.. dari suara adzan itulah sedikit demi sedikit dia mengenal Islam.

Tuh kan .. adzan yang menjadi simbol penanda waktu sholat, juga memanggil orang untuk sholat berjamaah, ternyata juga menjadi "jalan syiar Islam" .. nah coba ya ada gitu dari pihak departemen Agama yang bikin pelatihan adzan or gimana teknik adzan yang enak didengar ..kan jadi baguss .. 

Mengenai aturan adzan terkait dengan tumpang tindihnya suara adzan, menurut saya itu bagus. Kan kita ini hidup di negara yang heterogen, tidak semuanya Muslim, tidak semuanya merasa nyaman dengan suara adzan yang bertalu-talu bahkan cenderung "balapan" apalagi pas waktu tidur siang .. ada yang sependapat dengan saya ?

Misal nih ada aturan untuk adzan Shubuh, Magrib, Isya boleh Masjid & Mushalla mengumandangkan adzan, tapi untuk adzan Dzuhur - Ashar itu cuma masjid besar yang boleh menggunakan pengeras suara, sedangkan Mushalla adzannya gak sampe pake TOA.. tentunya kan lebih nyaman, mendengar adzan siang hari dari masjid, yang suara muadzin-Nya merdu ..

Trus misal nih ya .. aturan mendirikan mushalla, 1 RT 1 mushalla .. kan cakeep, semua warga RT sholatnya berjamaah di 1 mushalla (itupun kalo sholat :p) dan 1 kelurahan 1 masjid .. kan lebih cakep, kegiatan lebih banyak, dan jamaah juga lebih guyup .. 

Ah itu kan pikiran saya saja he he he .. sekarang banyak orang banyak kepentingan, karena beda "aliran" akhirnya gak mau sholat berjama'ah .. gak mau sholat di masjid itu ..hmmm capeek deh

but anyway inti dari tulisan ini adalah .. nikmatilah aneka suara adzan selama anda masih ada di Indonesia, ketika nanti anda punya kesempatan merantau di negeri orang .. ini akan menjadi hal yang anda rindukan dari tanah air :) Suara Adzan!


Share this:

CONVERSATION

4 komentar:

  1. Seandainya memang bisa begitu ya mba... Aku suka sedih kalo udh dgr suara azan yg dilantunkan dengan sembarangan.. Pernah waktu itu dgrnya anak kecil yg melakukan, di musholla deket rumah.. Dan anak itu mengucapkannya dgn prinsip, yg penting teriak.. Ga ada indah2nya samasekali. :( coba kalo semua itu diatur, jgn juga speakernya sampe mengganggu warga lain yg bukan muslim.. Kan enak yaa jd dengernya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak bener banget :) sayangnya belum ada aturan yang jelas so far ya

      Delete
  2. Sama sih mbak, dikampungku tempat tinggal di malang, dalam satu kampung ada 4 masjid, kalo waktunya adzan ke empat-empatnya adzan semua. Padahal rumahku ini juga deket banget sama masjid jami kota Malang, jadi suara adzan jaminya juga kedengar hehe.

    Tapi ternyata suara riuh ini emang dikangenin pas udah merantau hehe. Terharu baca pas temennya mbak sampai nangis gara-gara denger adzan, kita yang udah dikasih kesempatan denger saban hari ini berasa masih kurang bersyukur ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener mbak, kita terlalu lama berada di zona nyaman, jadi apa-apa kita anggap biasa padahal di tempat lain, hal itu bisa jadi anugerah banget :) thanks ya mbak sudah mampir

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung, sampaikan salam anda disini ya :)